Inspiring Visit to an Orphanage in Bandung

A couple weeks ago I’ve had another chance to visit Mutiara Bani Sholihin (MBS), a non-profit organisation operated orphanage located at the east side of Bandung city. This orphanage was established in 2007 and started from rented house with very minimum facility. Now we are blessed that the orphanage is giving shelter to 66 children in which 35 are residing in the orphanage and the other 31 live in with their relatives with support from MBS.

Mutiara Bani Sholihin gives shelter to not only orphanage that lost both their parents. They also give support to children whose parent in poor economic situation and hence not able to support their children. The youngest member of the orphanage family is 3 year old with the most senior on age 18 year old. The orphanage operates two houses which called Rumah Ceria 1 & 2 ( House of Joy 1 and 2). The houses started with a very minimum facility and being expanded several time to be better accommodating the children. They managed to collect fund to buy the land and now continuing to improve the houses with more rooms and better facilities.

MBS005
MBS’s one of their two Orphanage Houses

Indonesia government operated orphanage has never been providing enough coverage to take care all the orphanage or unattended children in the country. It is always frustrating that almost every day I see headline of unlucky children become a victim of poverty. I’ve always longed for a government service that could be as good as the one in developed country such as an example that my friend Joko shared in this article (https://bocahbancar.wordpress.com/2015/08/02/standar-pelayanan-panti-sosial-anak-di-jepang/) . In the other hand, I do understand why Indonesia is still struggling to improve its orphanage service. Limitation of state budget is indeed one of the reasons especially by considering the complexity of taking care the children in the way they could grow healthy and thrive at life.

A non-profit organisation operated orphanage like Mutiara Bani Sholihin (MBS) helps the country and the society to take the responsibility of taking care these unlucky children. With great care and love, they stood up to build the orphanage although with very limited facility at their disposal. They believe with good will and determination, God will give them a way to run a place where the orphans can live in a situation and caring as close as possible to those children who live at home with their parents taking care themselves day to day. This has always been the thinking of Mr Sugriyono, one of the founder of MBS.

I am a strong believer of careful planning and good preparation. However, I also believe that strong determination will improve people chance to achieve their goals by opening windows of opportunity. This is what I see from MBS when they had problems in the past. They eventually manage to sort out problem like the one when their newly adopted child arrived in MBS.

One day the orphanage received a request to take care a baby who was born prematurely at 7 month of pregnancy and hence his weight was only 1.3 kg and in seriously weak condition. MBS, at that time was struggling to improve their service and facility to support the available orphans, was facing a difficult situation whether to accept the seriously ill baby with an immediate risk on very expensive medical treatment or to reject the request and probably making the baby boy not having a chance to survive and being abandoned to dying in his helpless situation. MBS caregivers decided to shelter the baby with a belief that God must have given everyone their own path to thrive in life. It was not an easy choice as two weeks after the baby boy arrived; he was sent to intensive care unit due to loss of consciousness and had a period of losing his breath. Thank God that with medical effort and prayer from the orphanage family, the boy survived that critical situation, grow healthy and become a proud member of MBS until now. His was named “Mandiri Bani Shodikin” and he is 3 years old now. Part of his name which is “Mandiri” is Indonesian word meaning “having a determination and ability to stand on own his feet”. He surely has it!

MBS also showed several examples where unexpected support/donation came just at the right time when it is needed. Those stories are an inspiring true story and could readjust our way of thinking in appreciating the life.

I felt really relieved to hear those stories. I have a great optimism that MBS already have a good network of donor so in the event of emergency they would have better chance to obtain support from the community. However that doesn’t mean MBS struggle to achieve their goal is finished. Problem will always come as they accept more orphan in the future especially with regards to the completeness of the facility and service such as by providing a more established house, its appliances and children care activities.

There would be also a great need on educational fund once the children reached higher level of education. Ms Dedeh, one of the founders and caregivers told me that currently they are having two of their children attending college. The number would – and I think should – increase as the other children grow to the higher educational level age. This is very important to break the chain of poverty and allowing the children to be more independent in both financial and social aspect so they can contribute better to the orphanage in the future. There will be big need of educational fund in the near future and I think this would be a very great opportunity for donation for those who would like to allocate some of their wealth for good and impactful cause.

MBS015
Ms Dedeh when sharing the History of Mutiara Bani Sholihin

I do really hope that MBS and other place with this ideal are always within a reach from people who are gifted with wealth and time. It is important for people support and help to improve such place as this is our responsibility to the humanity especially when government service has not reached the sufficient level of coverage.

Visit to orphanage such as MBS has always been an inspiring moment to me. I always felt recharged every time I saw the smile of MBS children knowing that they are in a good and caring hand. I would encourage any of you traveling to Bandung to visit MBS or other orphanage and try to see if you can find something you can contribute. Let us do our part to help shaping a better future for those children.

Contact :

Yayasan Yatim Piatu & Dhuafa Mutiara Bani Sholihin

Address : Kavling Islamic, Jalan Mekar Biru Blok D No 154, Desa Cibiru Hilir, Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung (+62 22 92379504)

MBS003

Advertisements

Berkunjung ke Negeri Paman Sam – Finale

Lanjutan dari Part 3

Harus saya akui bahwa sudah cukup lama semenjak terakhir kali saya share pengalaman berkunjung ke kota New York tahun lalu. Memang dalam hal menulis ini, dibutuhkan kombinasi atas waktu yang luang, dan mood yang baik agar bisa mulai merangkai huruf-huruf di keyboard ini menjadi kalimat-kalimat dan akhirnya sebuah cerita yang mungkin bermanfaat untuk dibagi. Hal yang cukup sulit saya dapat dalam beberapa bulan terakhir.

Hari ketiga berada di kota the Big Apple ini terasa lebih melelahkan karena sepertinya energi sudah mulai terkuras semenjak tiba di Amerika Serikat terlebih lagi karena kemungkinan Jet Lag yang anehnya malah terasa di akhir2 kunjungan. Meskipun demikian, Continue reading “Berkunjung ke Negeri Paman Sam – Finale”

Berkunjung ke Negeri Paman Sam – Part 3

Lanjutan dari Part 2

Penjelajahan kota hari pertama memang lumayan banyak jika dilihat dari waktu yang saya miliki semenjak Check In di hostel. Dari hari pertama saja, mulai banyak hal-hal yang mulai saya pelajari mengenai kota New York dan penduduknya. Dimulai dari infrastrukturnya, tata kotanya dan orang-orangnya.

Saya melihat ada berbagai etnis penduduk new York yang lalu lalang di kota ini. Memang Amerika Serikat banyak dibilang sebagai “Land of Freedom” dimana Continue reading “Berkunjung ke Negeri Paman Sam – Part 3”

Berkunjung ke Negeri Paman Sam – Part 2

Lanjutan dari Part 1.

Setelah dua setengah jam perjalanan dari Allentown, akhirnya saya tiba di kota New York, tepatnya Manhattan Island. Melaui terowongan yang menghubungkan New Jersey dan Manhattan, saya disambut dengan papan pengumuman “Welcome to Manhattan” dari walikota Manhattan.

NYCD2004
Welcome to Manhattan

Perjalanan menuju Hostel tempat saya menginap melalui berbagai daerah di bagian barat Manhattan. Dimulai dari Continue reading “Berkunjung ke Negeri Paman Sam – Part 2”

Pengalaman Mengajukan Permohonan Visa ke Amerika Serikat

Sebagai bagian dari sharing tentang Berkunjung ke Negeri Paman Sam, dalam posting ini saya ingin berbagi tentang pengalaman saya mengajukan permohonan visa ke Amerika Serikat. Saya selalu merasa bahwa pengurusan visa sangat merepotkan – terlebih untuk visa ke Amerika Serikat. Mungkin memang benar begitu, untungnya saya mengajukan visa melalui jalur perjalanan bisnis sehingga persyaratan dokumen pendukungnya bisa lebih sederhana. Mungkin pengalaman ini akan berbeda bagi pembaca yang ingin mengajukan visa non bisnis. Oleh karena itu, mohon jadikan posting ini sebagai gambaran umum saja dan selalu mengecek prosedur pengajuannya langsung ke website permohonan visa AS di (http://www.ustraveldocs.com/id/id-niv-visaapply.asp)

Baca juga : Pashmina instan by ellumi_clo

Secara umum, aplikasi permohonan visa ke AS dilakukan dengan terlebih dahulu mendaftar online, melakukan pembayaran visa via bank dan verifikasi data plus wawancara di kedubes AS di medan merdeka Jakarta Pusat.

Jenis visa yang saya ajukan adalah visa B-1/ B-2 yaitu visa yang digunakan untuk tujuan kunjungan bisnis atau wisata.

Pendaftaran Online & Pembayaran Biaya Aplikasi

Hal pertama yang saya lakukan adalah pendaftaran online. Cukup banyak informasi pribadi yang harus kita rekam disini. Contoh informasi yang diminta adalah : Data diri dan keluarga inti, pendidikan, pekerjaan dan rencana perjalanan. Hal yang memudahkan dalam pendaftaran visa Amerika adalah kita tidak memerlukan bukti pemesanan tiket – cukup informasi tentang rencana perjalanan termasuk tiket pesawat dan akomodasi saja. Kita juga harus menyiapkan foto Visa karena kedubes hanya menerima foto yang diambil maksimal 6 bulan sebelum aplikasi visa. Format foto pun harus sesuai panduan dari kedubes AS yang bisa didapat dari link diatas. Dari pendaftaran online ini kita akan mendapat printout lembar aplikasi visa yang disertai Bar Code nomor aplikasi visa. Pendaftaran online dilakukan melalui link berikut (https://ceac.state.gov/genniv/)

Setelah pendaftaran online selesai, saya diharuskan membayar biaya aplikasi visa melalui Bank Standard Chartered atau Bank Permata. Perlu diperhatikan bahwa tidak semua cabang Bank Permata bisa menerima pembayaran aplikasi visa ke US. Olehkarena itu saya harus melihat daftar rekanan bank yang menerima pembayaran visa melalui link berikut. (http://www.ustraveldocs.com/id/id-loc-bank.asp). Pembayaran juga hanya bisa dilakukan tunai di bank kecuali bagi pemohon yang memiliki rekening Bank Permata karena tersedia opsi pembayaran online. Ini sangat merepotkan mengingat tidak banyak cabang Bank Permata atau Standard Chartered yang bisa digunakan sebagai tempat membayar biaya pengajuan visa.

Pembayaran visa dilakukan dengan membawa passport, summary pendafaran online dan US Visa Deposit Slip. Biaya pendaftaran untuk visa B-1/B-2 pada saat saya mendaftar adalah USD 160 dan dikonversikan ke rupiah menjadi sekitar 1.8 juta rupiah,

Hal yang perlu diperhatikan dalam pembayaran aplikasi visa adalah US Visa Deposit Slip. Biaya aplikasi visa dipatok dalam satuan dollar, US Visa Deposit Fee adalah slip informasi biaya visa dalam mata uang local (dalam kasus saya Rupiah) yang jumlah nya berubah-rubah sesuai nilai tukar mata uang local terhadap USD. Kita harus mencetak slip ini dari situs aplikasi visa dan membawanya pada saat pembayaran di bank. Perlu diperhatikan juga bahwa seringkali kita tidak bisa mengakses halaman US Visa Deposit Slip ini. Atau dalam kasus saya, tidak ada nominal dalam rupiah yang tertera di situs deposit slipnya. Jika hal ini terjadi, kita harus menunggu beberapa saat dan mengakses kembali website sampai nilai nominal terlihat dan bisa dicetak. Informasi pembayaran aplikasi visa bisa diakses di link berikut (http://www.ustraveldocs.com/id/id-niv-paymentinfo.asp)

4-6 jam setelah pembayaran visa tercatat di bank, saya baru bisa melakukan penjadwalan wawancara di kedubes AS Jakarta. Penjadwalan dilakukan melalui halaman berikut http://cgifederal.secure.force.com/. Pada tahapan ini saya diberikan informasi log in penjadwalan wawancara oleh perusahaan dimana saya bekerja. Sepertinya kantor saya sudah memiliki kerjasama pemrosesan visa – at least pada tahapan penjadwalan wawancara. Mungkin inilah yang dimaksud dengan kategori business visa program yang diadakan kedubes untuk mempermudah pengajuan visa perusahaan terdaftar (http://www.ustraveldocs.com/id/id-svc-businessvisaprogram.asp)

Untuk yang belum memiliki log in sepertinya diharuskan membuat account terlebih dahulu pada link yang sama. Jadwal wawancara yang tersedia bagi saya tepat hari keempat setelah saya mengajukan jadwal wawancara online. Saya tidak tahu berapa lama waktu tunggu wawancara jika saya tidak menggunakan log in yang disediakan kantor saya. Wawancara dibagi dua shift, jam 7 dan jam 9 pagi. Saat itu saya mendapat slot di jam 9 pagi dan tim kantor menyarankan saya untuk hadir di lokasi jam 8 untuk menghindari antrian.

Wawancara

Hari H wawancara diawali dengan mengantri untuk masuk ke kedubes AS. Sesuai shift yang tertera di lembar perjanjian wawancara, semua pemohon visa menunggu giliran untuk masuk ke area kedubes. Menurut saya, area kedubes untuk pengajuan visa terbagi menjadi 3 yaitu Security screening, Verifikasi data, Biometrik dan Wawancara.

Area pertama – security screening dan penitipan barang. Pemeriksaan dilakukan sangat ketat. Pemohon tidak diperbolehkan membawa alat elektronik apapun (handphone, tablet, bahkan USB stik!). Sepertinya semua barang yang berpotensi menjadi senjata atau alat spionase harus dititipkan di area ini. Kita juga tidak diperbolehkan membawa makanan dan minuman . Tapi jangan khawatir, di dalam tersedia stan penjual sarapan seperti sandwich dan nasi kuning dari Ranch Market walau tidak gratis. Dispenser air minum disediakan secara gratis dan bisa kita akses kapanpun.

Area kedua adalah loket verifikasi data di pendaftaran online. Disini dengan ramahnya saya diwawancarai staff berkebangsaan Indonesia untuk memastikan data yang saya inputkan secara online sudah lengkap. Disini juga saya mendapat nomor grup wawancara yang digunakan untuk antrian ke area selanjutnya. Saya melihat ada seorang ibu yang verifikasi datanya gagal karena menggunakan foto yang tidak seuai kriteria. Petugas loket verifikasi data pun menyarankan sang ibu untuk membuat foto terbaru di studio foto terdekat berhubung masih ada waktu yang cukup sebelum jadwal wawancara berakhir.

Area selanjutnya adalah area rekam biometric dan wawancara. Di area ini ke sepuluh sidik jari tangan saya direkam untuk dimasukan ke database kedutaan. Prosesnya perekaman data tidak memerlukan waktu lama tapi setelah itu kita harus menunggu agar dapat masuk ke antrian grup wawancara. Disini saya harus menunggu untuk dipanggil ke loket wawancara dimana sekitar 5 atau 6 orang dipanggil sekaligus dan diwawancarai perorang oleh staff kedubes AS. Pada proses ini pewawancara adalah warga Negara AS yang fasih juga berbahasa Indonesia.

Saya sangat terkejut karena staff-staff pewawancaranya sangat ramah dan simpatik terhadap setiap pemohon visa. Pertanyaan yang diajukan biasanya seputar tujuan dan rencana perjalanan, siapa kita dan siapa yang menanggung perjalanan kita. Hampir setiap wawancara diakhiri dengan ucapan selamat dan “Selamat Menikmati Perjalanan” bagi pewawancara yang berhasil mendapatkan visa. Kehangatan ini yang tidak pernah saya bayangkan dalam pengajuan visa ke Amerika Serikat.

Sekedar berbagi saja, pertanyaan yang diajukan kepada saya sangatlah standard, “apa tujuan saya ke Amerika?”, “apa pekerjaan saya dan sudah berapa lama bekerja di perusahaan sekarang?”, juga saya ingat ditanyakan “kuliah dimana?”. Menurut saya, saya tidak mengalami pertanyaan atau pemeriksaan background yang rumit dibanding beberapa pemohon visa. Saya pikir ini karena visa yang saya ajukan adalah visa bisnis dan disponsori perusahaan yang cukup dikenal. Selain itu, menurut saya stamp visa beberapa Negara sekutu AS di passport saya juga cukup membantu meyakinkan pihak kedubes bahwa saya bukanlah “ancaman keamanan” bagi Amerika Serikat. Beberapa orang yang saya amati ditanyakan hal yang sangat mendetail – seolah petugas kedubes berusaha meyakinkan dirinya bahwa cerita yang disampaikan pemohon visa adalah benar dan tanpa rekayasa. Saya pun sempat mencuri dengar beberapa wawancara dimana salah satunya sepertinya terindikasi menggunakan nama samaran yang sepertinya terdeteksi oleh kedubes AS. Pemohon visa itupun diarahkan ke loket lain dan saya tidak tahu lagi bagaimana nasib pengajuan visanya.

Jika pengajuan visa kita diterima, kita akan diberi kertas putih berupa keterangan diterimanya visa dan instruksi pengambilan visa (atau rencana pengiriman visa jika kita memilih opsi ini). Jika visa kita ditolak, kita akan diberi kertas merah. Jika diperlukan data pelengkap makan kita akan diberi kertas berwarna biru. Kepastian status visa langsung didapat tepat setelah wawancara dilakukan.

Selesai

Diperlukan waktu 3 hari kerja sampai visa selesai dicetak dan dapat diambil atau dikirimkan ke alamat kita sesuai yang kita minta. Alhamdulillah saya langsung diberi kertas putih dan instruksi untuk mengambil visa di RPX di daerah Kuningan karena saya memilih opsi pengambilan langsung visa.

Begitulah proses pengajuan visa ke Amerika Serikat. Bagi saya, diperlukan sekitar seminggu setengah semenjak melakukan pendaftaran online pengajuan visa. Proses ini tidak begitu rumit bagi saya, mungkin karena visa yang saya ajukan bertujuan bisnis, dilengkapi dengan tujuan yang sudah jelas dan didukung oleh perusahaan multi nasional yang dikenal oleh kedubes AS. Ceritanya mungkin berbeda dengan mereka yang mengajukan visa untuk sekolah atau berwisata.

Baca juga : Pashmina instan by ellumi_clo

 

Berkunjung ke Negeri Paman Sam – Part I

Amerika Serikat (AS). Negara yang penuh kontroversi bagi hampir semua orang di belahan dunia manapun. Ada yang membenci, ada yang mendukung, ada yang kelihatan membenci padahal mendukung, dan berbagai pandangan tentang Negara yang berdiri 4 Juli 1776 ini. Dengan cakupan luasnya di pemberitaan, film dan musik, bahkan perusahaan-perusahaan nya yang mengglobal, tidak sulit untuk menangkap gambaran seperti apa Amerika Serikat itu, kota-kotanya, penduduknya, cara masyarakatnya berinteraksi. Semua hal yang membuat seseorang merasa bahwa ia cukup mengenal Amerika Serikat sehingga bisa memilih untuk membencinya atau mencintainya. Setidaknya hal itu yang saya rasakan beberapa saat lalu.

Pada bulan Mei 2014, di usia saya yang ke 26 tahun, saya diberi kesempatan untuk menjejakan kaki di tanah Amerika Serikat.

Sebenarnya saya tidak pernah merasa sangat tertarik untuk mengunjungi AS. Saya tumbuh dengan berbagai cerita mengenai bagaimana arogannya orang amerika seperti tercermin dalam proses keimigrasiannya. Selain itu, banyak cerita mengenai diskriminasi terhadap warga muslim terutama pada seseorang yang namanya jelas terdengar seperti nama Arab seperti saya.

Tapi, Ketika saya mendengar kabar mengenai penugasan saya, seketika saya lupa mengenai anggapan negatif yang saya miliki tentang AS. Saya seolah merasa terbangun dan tertantang untuk membuktikan apakah anggapan yang telah saya percayai selama bertahun-tahun ini nyata. Bahkan ketika saya bercerita tentang rencana ini pada Istri saya, dia selalu berkata bahwa saya terlihat sangat excited untuk memulai perjalanan ini. Mungkin dia melihat di mata saya bahwa ini sebenarnya saat yang saya tunggu-tunggu untuk melihat sendiri suatu negara yang katanya paling adidaya di dunia ini.

Bagian 1 – Permohonan Visa Bisnis

Dan kisah itu pun dimulai. Diawali dengan hal yang paling saya anggap merepotkan, permohonan Visa. Aplikasi permohonan visa ke AS dilakukan dengan terlebih dahulu mendaftar online, melakukan pembayaran visa via bank dan verifikasi data plus wawancara di kedubes AS di medan merdeka Jakarta Pusat. Prosesnya akan saya coba jelaskan secara detail melalui postingan berikut : Pengalaman Mengajukan Permohonan Visa ke AS.

Dalam postingan ini saya akan membahas pengalaman saya pada hari-hari awal saya berada di Amerika Serikat.

Bagian 2 – Perjalanan Menuju AS

Perlu hampir 24 jam penuh untuk mendarat di Bandara John F Kennedy (JFK) dari Jakarta. Rute yang saya tempuh melalui Tokyo untuk transit selama 2 jam dan dilanjutkan dengan perjalanan melintasi samudra Pasifik selama kurang lebih 11 jam. Ini adalah penerbangan terlama yang pernah saya alami. Sungguh pengalaman menakjubkan karena rutenya melawan perputaran bumi. Jam biologis saya sudah tidak bisa mengikuti lagi pola siang malam karena perjalanan lintas benua ini.

Tiba di bandara JFK, saya mengira akan melalui bandara seperti di filem “The Terminal” yang dibintangi Catherine Zeta Zones dan Tom Hanks. Ternyata tidak. Saya mendarat di Terminal 7 yang menurut saya terasa sangat kecil – bahkan terasa lebih kecil dari terminal di bandara Ir Djuanda di Surabaya. Setelah sampai di pintu kedatangan, saya dan rombongan perusahaan segera menuju sebuah kota bernama Allentown di Pennsylvania menggunakan van.

Perjalanan ini sangat menakjubkan, untuk pertama kalinya saya melihat pulau Manhattan dari jarak jauh. Bandara JFK terletak di pulau Brooklyn dan perjalanan menuju Allentown melalui Verrazano bridge menuju ke Staten Island dan New Jersey. Tipe bangunan, jembatan, jalanan, mobil-mobil, persis seperti gambaran yang saya tangkap melalui film-film Hollywood. Selalu ada perasaan takjub dan bersyukur ketika mengalami pengalaman baru yang akan menjadi bagian dari sejarah hidup saya.

ANA Flight Status
ANA Flight Status

USA005 USA004 USA003 USA002 USA001

Bagian 3 – Business Trip

Allentown. Kota ini bukanlah kota yang besar. Rekan kerja saya mengatakan bahwa kota ini lebih menjadi hub dari jalur logistik antar state sehingga di depan hotel saya terdapat gudang yang sangat besar dengan banyak truk logistic yang lalu lalang hampir tiap saat. Di kota ini saya menginap di sebuah hotel bernama Homewood Suites yang dimanage oleh jaringan hotel Hilton. Hotel yang cukup besar dan mewah tapi dengan pelayanan yang dibuat sederhana. Tidak ada menu special yang disediakan saat sarapan kecuali Scramble egg dan Pork Patty yang tentunya tidak saya makan. Staff hotel yang tidak banyak dan tidak adanya layanan in-room dining. Saya heran ketika staff hotel malah menawarkan beberapa menu delivery order dari restoran luar hotel yang bisa dikirim langsung ke kamar.

USA009 USA010 USA0012 USA0011

Di sela kunjungan bisnis, saya menyempatkan diri mencoba restoran beberapa restoran lokal seperti Texas Road House yang menyajikan berbagai macam menu Steak. Saya juga mencoba restoran bernama Applebees yang menyajikan berbagai menu makanan keluarga Amerika Serikat. Seperti yang saya kira, porsinya cukup besar untuk saya dan kebanyakan orang Asia. Kami juga sangat disarankan untuk memberi uang tip kepada pelayan restoran. Bahkan panduan besaran tip nya pun dicantumkan di struk pembelian ini.

USA0016
Struk pembelian beserta keterangan Tip

USA0013 USA0014

Saya sangat heran ketika saya tidak melihat satupun sarana transportasi publik seperti bis dan taksi di kota ini. Saya pun diberi tahu bahwa hampir semua orang menggunakan kendaraan pribadi dan taksi hanya bisa dipesan dari kota tetangga yang membuat tarifnya menjadi mahal jika sekedar berkendara ke sekitaran Allentown. Untungnya hotel tempat saya menginap menyediakan layanan free shuttle ke beberapa tujuan seperti restoran atau groceries dengan jarak tertentu dari hotel. Tidak begitu jauh, tapi cukup untuk mengantarkan saya dan rombongan untuk mengisi waktu diner ke restoran terdekat.

Tidak banyak hal menarik dari kota ini kecuali pengalaman pertama saya ke jaringan departemen store Walmart. Toko ini bisa dibilang ekuivalen nya Carefur atau Hypermat di AS. Yang menarik bagi saya adalah mereka menyediakan semacam Electric Shopping Cart yang bisa dinaiki oleh pembeli. Alat ini disediakan bagi penyandang disabilitas untuk mempermudah dalam berbelanja tapi saya pikir ini juga sangat bermanfaat bagi penyandang obesitas. Saya melihat sendiri seorang bapak yang memiliki berat jauh diatas normal menggunakan alat ini berkeliling di area Walmart. Foto yang saya ambil dari google ini bisa menunjukan seperti apa alat itu.

USA0017
Electric Shopping Cart

Obesitas merupakan salah satu isu nasional di Amerika. Saya melihat banyak sekali orang-orang yang memiliki berat diatas normal hampir di setiap tempat yang saya kunjungi di AS. Rekan kerja saya berkata bahwa “Everything is big in America”. Maksudnya, semua hal di Amerika berukuran besar, dari mulai orangnya, rumah, mobil, jalan dan terutama menu makanan. Memang, semua menu yang saya pesan selalu berukuran diatas rata-rata porsi makanan di Asia, bahkan di Eropa seperti yang rekan kerja saya ceritakan. Mungkin inilah yang menyebabkan warga AS mengkonsumsi kalori lebih banyak dari yang dibutuhkan dan akibatnya obesitas menjadi masalah nasional.

USA0015
Buffalo Burger rekomendasi rekan.

Hal yang saya pelajari dari budaya barat adalah mudahnya menjalin komunikasi dengan orang yang belum kita dikenal. Budaya ini terutama saya rasakan di kantor dimana saya bekerja, dan tempat-tempat yang pernah saya kunjungi dimana banyak komunitas barat di dalamnya – termasuk di Allentown ini. Pada suatu waktu saya sedang menganti untuk membayar sebotol jus di sebuah departemen store. Di depan saya ada seorang ibu yang juga mengantri sambil membawa shopping cart yang penuh dengan bahan kebutuhan sehari-hari. Seketika si ibu itu melihat saya yang hanya membawa sebotol jus dan langsung mengajak saya untuk melewati antrian dia karena dia pikir saya tidak harus menunggu lama hanya untuk mebayar sebotol jus sedangkan belanjaan yang akan dia bayar jauh lebih banyak dibandingkan saya. Menyadari niat baiknya, saya pun berterimakasih dan memulai percakapan tentang berbelanja. Dia berceritra bahwa anggota keluarganya banyak sehingga dia perlu mebeli banyak barang di hari itu.

Dalam percakapan itu, saya tidak merasa ada batasan keasingan dan perberbedaan warna kulit, saya tetap merasakan rasa saling menghormati dan mau mendengar. Kesadaran si ibu dan kemauannya untuk berkomunikasi dengan saya membuat saya terbangun dan semakin menyadari bahwa Negara Amerika Serikat pun terdiri dari manusia-manusia yang …. Manusiawi. Memiliki kebutuhan untuk bersosialisasi dan berinteraksi dengan orang sekitar. Memiliki sifat dasar untuk peduli dan memahami lingkungannya.

Giant Store
Giant Store

Electric Shopping Cart dan kepedulian seorang ibu adalah dua pelajaran yang menurut saya paling berkesan selama saya berada di Allentown. Mungkin sederhana diantara banyak hal baru yang saya lihat. Tapi itulah, menurut saya, contoh kecil yang mewakili peradaban sebuah Negara.

 

Bersambung ke part II.

Mushola in Ulsan Dong-Gu

Alhamdulillah.

Dimanapun saya berada, sepertinya selalu ada komunitas sesama muslim untuk melaksanakan shalat berjamaah, terutama shalat Jumat.

Dalam penempatan tugas saya di Ulsan – Korea Selatan ini, saya memang tidak tinggal di pusat kota. Akan tetapi, saya tinggal di daerah pinggiran kota yang justru adalah pusat Industri dimana disini banyak pekerja asing dari berbagai negara. Alhamdulillah, ternyata cukup banyak sesama Muslim dari berbagai negara sehingga sangat memungkinkan untuk diberdirikannya Mushala sebagai sarana Ibadah.

Saya sangat beruntung tinggal di dekat sebuah mushola yang didirikan oleh sesama muslim pemilik restoran India-Pakistan halal, Restoran Shalimar. Saya tidak pernah bertanya apa nama mushola nya jadi saya anggap saja namanya Mushola Shalimar. Mushala ini berada di lantai atap sebuah ruko dimana restoran ini berada. Bangunannya terbuat dari tenda yang diperkuat rangka alumunium. Memang sangat sederhana dan terkesan sementara, benar2 terasa dingin saat musim dingin dan pasti terasa panas saat musim panas nanti. Yang jelas, semua terbayar dengan kenikmatan shalat Jumat berjamaah bersama saudara-saudara sesama muslim dari berbagai penjuru dunia.

Jumatan di Mushola Shalimar

Bagi rekan-rekan muslim yang mencari mushola di daerah Dong-Gu, Ulsan, silahkan melihat link dibawah beserta koordinat perkiraan lokasi mesjid untuk dimasukan ke google map atau gps.

Information on Mosque in Ulsan City, South Korea as from Islamic Finder website (browse for Shalimar Indian Food restaurant for Mosque in Dong-Gu):

http://www.islamicfinder.org/prayerDetail.php?city=Ulsan&state=21&country=south_korea&lang=

Approximate Coordinate of the mosque (Copy and paste to google map search bar) :

35.516756 , 129.432013